Jadikan Hari Sumpah Pemuda Sebagai Sarana Mempersatukan Bangsa

Posted on Posted in Artikel

Bukankah tentu  kita tidak asing lagi dengan tanggal 28 Oktober? Hari dimana kita biasa melaksanakan upacara bendera pada hari tersebut, Ya tanggal 28 Oktober adalah hari sumpah pemuda, hari penting dimana menjadi salah satu tonggak utama sejarah pergerakan kemerdekaan Indonesia.

Sumpah pemuda adalah hasil keputusan kongres pemuda II pada tanggal 28 oktober  1928 di Batavia (Jakarta) yang berisi :

  1. Kami putra dan putri Indonesia mengaku bertumpah darah yang satu, Tanah air Indonesia.
  2. Kami putra dan putri Indonesi mengaku berbangsa yang satu, bangsa Indonesia.
  3. Kami putra dan putri Indonesia menjunjung Bahasa persatuan, bahasa Indonesia.

Maka tepat dihari ini para pemuda pemudi indonesia berikrar bertumpah darah satu,berbangsa satu, berbahasa satu Indonesia. Dalam peristiwa sejarah itu pula  pertama kali didendangkan dan diperdengarkan lagu kebangsaan Indonesia  “Indonesia Raya”  yang di ciptakan oleh  W.R. Soepratman.

Jadi, sebagai generasi muda bangsa yang seharusnya punya semangat api dalam diri kita, jangan sampai hanya menjadikan sumpah pemuda itu sejarah belaka. Tapi, isilah hari sumpah pemuda itu dengan bukti nyata dengan semangat nasionalisme, patriotisme, kreativitas, dan loyalitas yang membara. Kita bisa menyatukan bangsa ini salah satunya dengan cara menggunakan Bahasa Indonesia dalam berkomunikasi di dalam masyarakat. Dengan beranekaragaman suku dan budaya dengan bahasa daerah yang berbeda pula kita bisa menyatukannya dengan bahasa indonesia sebagai alat instrumen dalam berkomunikasi.

Bung  Karno pernah berkata “Beri aku sepuluh pemuda, maka akan kuubah dunia”. Jadi kemana arah bangsa Indonesia ini selanjutnya,  menjadi lebih baik atau tambah buruk kedepannya  adalah hasil kerja pemuda Indonesia sendiri. Jadi, ayo pemuda Indonesia satukan semangatmu! Jadikan hari sumpah pemuda sebagai sarana mempersatukan bangsa, isi dengan hal hal positif yang bermanfaat bagi negara dan bangsa, Kita satu karena kita Indonesia.

Oleh: Febriyanti Rizqi Umaroh/Jurnalis X TKJ 4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *